Twitter Minta Pengguna Fikir Dua Kali Sebelum Memberikan Komen Kecam


.
Pada 5 Mei, Twitter mengumumkan bahwa ia telah melancarkan permintaan baru yang akan muncul ketika pengguna hendak menerbitkan tweet yang mengecam, memberi mereka kesempatan untuk memikirkannya kembali sebelum membuat hantaran.

Apakah hal ini bakal mengubah tabiat sebahagian pengguna Twitter yang sudah terbiasa dengan perangai kecam-mengecam?


Sebagai sebahagian daripada eksperimen terhad, Twitter akan menanyakan kepada pengguna apakah mereka pasti ingin menyiarkan tweet itu sebelum mereka menerbitkan.

Syarikat itu mengumumkannya pada 5 Mei, secara rasmi menggambarkannya sebagai "arahan yang memberi anda pilihan untuk menyemak semula balasan anda sebelum diterbitkan jika menggunakan bahasa yang boleh membahayakan".

Eksperimen semacam itu mirip dengan langkah-langkah yang mula diambil oleh Instagram untuk mengurangkan kes membuli di platform tersebut.

Mulai tahun lalu, ketika pengguna membuat komen atau menulis catatan yang boleh menyinggung perasaan orang lain, Instagram akan menanyakan apakah mereka pasti ingin menyiarkan kandungan tersebut dan memberi mereka peluang untuk mengeditnya.

Kandungan sedemikian dikenal pasti oleh platform sebagai berbahaya jika menyerupai mesej yang pernah dilaporkan sebelum itu.

Percubaan Twitter ini hanya berlaku pada peranti iOS; namun, bergantung pada seberapa berjayanya mengurangkan jumlah tweet berbahaya yang diterbitkan di platform, ia mungkin tidak lama lagi muncul di sistem operasi lain.- AFP Relaxnews
.
https://www.thestar.com.my/tech/tech-news/2020/05/07/twitter-requests-users-to-think-again-about-posting-that-mean-tweet#cxrecs_s